Rusia Akui Hancurkan Satelit dengan Rudal Luar Angkasa

Rusia Akui Hancurkan Satelit dengan Rudal Luar Angkasa

Rusia mengaku telah menghancurkan salah satu satelitnya dalam uji coba rudal luar angkasa, Selasa (16/11/2021).

Pada Senin (15/11/2021), pejabat AS menuduh Rusia melakukan serangan berbahaya dan tidak bertanggung jawab terhadap satelit.

Serangan itu telah menghasilkan puing-puing dan memaksa kru ISS untuk mengambil tindakan menghindar.

Langkah itu menghidupkan kembali kekhawatiran tentang meningkatnya perlombaan senjata di luar angkasa, yang mencakup segala hal mulai dari senjata laser hingga satelit yang mampu mengusir orang lain keluar dari orbit.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan telah berhasil melakukan uji coba, dan mengkibatkan pesawat ruang angkasa Rusia 'Tselina-D' dihancurkan.

Menteri Pertahanan Rusia, Sergei Shoigu kemudian mengatakan peluncuran itu menggunakan sistem tepat yang secara akurat mengenai sasarannya.

"Fragmen yang terbentuk tidak menimbulkan ancaman bagi aktivitas luar angkasa," tambah Shoigu.

Amerika Serikat (AS) mengecam Rusia karena melakukan uji coba serangan rudal anti-satelit berbahaya dan tidak bertanggung jawab.

Rusia meledakkan salah satu satelitnya sendiri sehingga menghasilkan puing-puing di luar angkasa, Senin (15/11/2021).

Alhasil, kru Stasiun Luar Angkasa Internasional terpaksa mengambil tindakan untuk menghindari puing-puing yang membahayakan.

Uji coba sejauh ini telah menghasilkan lebih dari 1.500 keping puing orbital yang dapat dilacak."

"Dan ratusan ribu keping puing orbital yang lebih kecil yang sekarang mengancam kepentingan semua negara," imbuhnya.

Awak di pos orbit saat ini ada empat orang Amerika, satu orang Jerman, dan dua orang Rusia.

Mereka harus berlindung di pesawat, merupakan prosedur standar jika terjadi keadaan darurat yang mungkin memaksa evakuasi.

Sementara, Badan antariksa Rusia Roscosmos meremehkan insiden itu.

"Orbit objek, yang memaksa kru hari ini untuk pindah ke pesawat ruang angkasa sesuai prosedur standar, telah menjauh dari orbit ISS. Stasiun berada di zona hijau," ucap agensi tersebut.

Namun, dalam sambutannya yang disiapkan dengan kata-kata keras, Price mengatakan bahayanya masih jauh dari selesai.

"Tes ini secara signifikan akan meningkatkan risiko astronot dan kosmonot di Stasiun Luar Angkasa Internasional, serta aktivitas luar angkasa manusia lainnya," katanya.

“Perilaku Rusia yang berbahaya dan tidak bertanggung jawab membahayakan keberlanjutan jangka panjang luar angkasa dan dengan jelas menunjukkan bahwa klaim Rusia untuk menentang persenjataan luar angkasa adalah tidak jujur dan munafik."

"Amerika Serikat akan bekerja dengan sekutu dan mitra kami untuk menanggapi tindakan Rusia yang tidak bertanggung jawab," tambahnya.

Washington dan Moskow telah mempertahankan hubungan luar angkasa yang kuat sejak berakhirnya Perang Dingin, meskipun ketegangan politik meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Juru bicara Pentagon John Kirby menekankan bahwa Rusia tidak memberi Washington peringatan awal tentang rudal tersebut.

“Kami mengamati dengan cermat jenis kemampuan yang tampaknya ingin dikembangkan Rusia, yang dapat menimbulkan ancaman tidak hanya bagi kepentingan keamanan nasional kami, tetapi juga insentif keamanan negara-negara penjelajah ruang angkasa lainnya,” katanya.

"Sudah sangat jelas, kami ingin melihat norma untuk ruang angkasa sehingga dapat digunakan secara bertanggung jawab oleh semua negara antariksa."

India adalah negara terakhir yang melakukan uji coba pada 2019, menciptakan ratusan keping sampah luar angkasa yang dikritik keras oleh negera lain, termasuk Amerika Serikat.

Amerika Serikat menembak jatuh sebuah satelit pada tahun 2008 sebagai tanggapan terhadap China yang mendemonstrasikan KO serupa pada tahun 2007.

Jonathan McDowell, seorang astrofisikawan Harvard, mengatakan bahwa uji coba semacam itu sama dengan "gemerisik pedang".

Dia menambahkan, sudah terlalu banyak puing yang berada di luar angkasa.

"Kekhawatiran di antara orang-orang di industri luar angkasa adalah bahwa kita sudah memiliki terlalu banyak puing di sana (luar angkasa)," katanya.

Objek pertama dari puing-puing awan akan mulai memasuki atmosfer dalam beberapa bulan, tetapi bisa sampai 10 tahun sebelum benar-benar hilang.

Itu bisa membahayakan wilayah ruang angkasa yang semakin padat yang dikenal sebagai "orbit Bumi rendah."

Saat ini ada lebih dari 4.500 satelit yang mendesing di planet ini, menurut Union of Concerned Scientists, dengan perusahaan seperti SpaceX berencana untuk meluncurkan hingga puluhan ribu lebih, karena industri ruang angkasa swasta mengalami pertumbuhan yang cepat. [Red]

Sumber: Tribun