5 Dampak Negatif Metaverse, Pelecehan Seksual hingga Pencurian Data

5 Dampak Negatif Metaverse, Pelecehan Seksual hingga Pencurian Data


Metaverse, perpaduan teknologi dan 'reality' yang kini ramai dibicarakan rupanya memiliki dampak negatif. Kesiapan mental diperlukan untuk menghadapi era metaverse yang kini sudah di depan mata.

Pada awal Desember 2021, seorang pengguna ujicoba platform Metaverse di Amerika Serikat mengalami pelecehan seksual. Dalam forum resmi Horizon Worlds di Facebook, wanita tersebut mengaku 'diraba' secara virtual. Dia mengisahkan bahwa aksi meraba secara seksual tak hanya menimpa avatar (sebutan untuk karakter di platform metaverse), melainkan pengguna lainnya.

"Pelecehan seksual bukanlah lelucon biasa di internet, namun berada di VR menambah lapisan lain yang membuatnya lebih intens," kata perempuan tersebut, dikutip dari New York Post dalam artikelnya yang berjudul Woman claims she was virtually ‘groped’ in Meta’s VR metaverse.

Blogger sekaligus praktisi pendidikan, Rita MF Janah mengibaratkan bahwa tekhnologi metaverse ibarat sebuah permainan game, makin lama makin mengalami kemajuan, sehingga terasa seolah-olah nyata. Menurutnya hal nyata ini yang dikhawatirkan akan lebih parah daripada pembullian di media sosial.

Apalagi dalam ujicoba platform Metaverse milik Meta beberapa waktu lalu di Amerika Serikat, perempuan korban pelecehan itu disalahkan karena tidak menggunakan 'Safe Zone', fitur keselamatan yang telah tersemat dalam platform. Meta beralasan fitur ini mampu memblokir pengguna lain yang dirasa asing dan tidak dikenal, sehingga dapat berinteraksi dengan aman.

"Dari kejadian di atas, tampak era Metaverse dapat memberi sinyal bahwa pembullian akan lebih terasa nyata terjadi. Sehingga diiperlukan kesiapan mental yang lebih kuat dan tingkat tinggi dibanding saat sekarang," ungkapnya.

Pemilik international Magazine itu juga menyebutkan sejumlah dampak negatif lainnya dari metaverse. Diantaranya yaitu,

1. Pencurian data

Jika saat era Pra Metaverse skarang ini pencurian data kian canggih dalam dunia maya, bahkan hanya dengan mengirim kode-kode tertentu melalui email, maka segala data dapat dijetahui pihak lain dengan mudah. Apalagi di era Metaverse, bisa jadi lebih canggih, data dapat dibuka hanya dengan kontak virtual yang seakan seperti daoam dunia nyata.

2. Hacker merajalela

Karena era Metaverse sudah seperti dunia nyata, maka akan lebih mudah bagi hacker untuk melancarkan aksinya, seperti mencuri di siang hari bolong, sebab segalanya mudah ditebak dan dijalani sebab ada kontak yang seakan fisik dalam dunia virtual.

3. Cracker bagaikan begal dalam dunia virtual

Jika saat ini cracker melakukan aksinya dengan memeras melalui malware dengan meminta tebusan mata uang virtual, maka boleh jadi saat era Metaverse kelak, mereka akan lebih terang-terangan meminta tebusan dengan menyandera dunia virtual yang dimiliki seseorang.

4. Pembullian bukan hanya verbal tapi juga fisik

Dengan mudahnya melakukan kontak fisk dalam dunia virtual yang seakan nyata, bukan tidak mungkin pembullian yang bakal terjadi bisa mengarah ke sasaran fisik, akbatnya seseorang yang dibulli selain stres, juga kian depresi.

5. Malware makin canggih menutupi wujud aslinya

Saat era Pra Metaverse, malware menyusup melalui email, sms, ataupun dering telpon, maka boleh jadi di era Metaverse, malware akan kian canggih penyusupannya melalui cara yang sulit diprediksi.

Lalu bagaimana cara menyikapinya, sebab mau tidak mau suatu saat era Metaverse akan datang juga?

1. Siapkan pertahanan mental yang terkuat

2. Perkaya pengetahuan tentang dunia virtual sacara matang

3. Jangan mudah percaya dengan orang asing

4. Jangan gegabah membuka kontak pada orang yang sepertinya familiar namun asing

5. Hati-hati bila kontak yang sudah familiar justru terasa asing. [Red]


Sumber: Sindonews