Tujuh Penjaga Perdamaian PBB Tewas Akibat Ledakan Bom

Tujuh Penjaga Perdamaian PBB Tewas Akibat Ledakan Bom


Tujuh tentara pasukan penjaga perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) tewas dan tiga lainnya luka parah akibat sebuah ledakan di Mali pada Rabu (8/12). Demikian diungkapkan misi PBB di negara itu melalui Twitter.

Peristiwa itu terjadi ketika iring-iringan kendaraan pembawa logistik misi PBB di Mali menghantam sebuah bom rakitan antara kota Douentza and Sevare, yang merupakan kawasan tempat kelompok-kelompok jaringan Al-Qaeda dan ISIS beroperasi. Tidak ada kelompok yang menyatakan bertanggung jawab atas ledakan tersebut.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengutuk keras serangan terhadap konvoi tersebut, kata juru bicaranya, Stephane Dujarric, dalam pernyataan. "Ia mendesak pihak berwenang Mali untuk melakukan segala upaya dalam mencari para pelaku serangan tersebut agar mereka segera bisa diadili," kata Dujarric.

Mali, salah satu negara terbesar dan termiskin di Afrika, sedang bergulat menangani pemberontakan sebuah kelompok radikal. Pemberontakan terus berkembang kendati pasukan internasional, yang dipimpin oleh Prancis bekas penguasa kolonial di Mali, telah selama sembilan tahun mengerahkan upaya untuk menumpas gerakan itu.

Misi penjaga perdamaian PBB di Mali, MINUSMA, telah menempatkan lebih dari 13 ribu tentara untuk menangani kekerasan di wilayah utara dan tengah negara itu. Sudah lebih dari 230 tentara anggota MINUSMA yang kehilangan nyawa sejak 2013. Jumlah itu merupakan yang tertinggi di antara puluhan misi penjaga perdamaian PBB. [Red]


Sumber: Republika Online